Kemenperin: Industri Galangan Kapal Perlu Dukungan Pembiayaan

– Dalam upaya mendorong kemajuan sektor , Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita menekankan pentingnya dukungan pembiayaan bagi dalam negeri. Hal ini disampaikan beliau saat melakukan kunjungan kerja ke PT Afta Tehnik Mandiri, sebuah perusahaan galangan di Makassar, Sulawesi Selatan.

Menurut Menperin, di Tanah Air memiliki daya saing tinggi karena mampu menghasilkan produk berkualitas. Keunggulan ini didukung oleh kemampuan sumber daya manusia yang kompetitif dan teknologi modern. Sebagai contoh, pekerja PT Afta Tehnik Mandiri berhasil menyelesaikan pembangunan Ferry Ro-Ro Cargo 1.395 GT “KMP New Rose” dengan hasil yang membanggakan.

“Tentunya kami sangat bangga terhadap capaian itu, dan kami akan terus mendorong kompetensinya. Bahkan, mereka bisa membuat biaya produksinya jauh lebih murah dibandingkan tipe sejenis dari impor,” ungkap Menperin.

Penyelesaian KMP New Rose memakan waktu sekitar 1,5 tahun dengan melibatkan 40 pekerja. tersebut didesain dan dibangun untuk memenuhi kebutuhan yang belum terpenuhi dalam armada perusahaan sebelumnya.

Dalam mendukung kemajuan di Tanah Air, Menperin menegaskan bahwa Kementerian Perindustrian bersama para pemangku kepentingan terkait senantiasa proaktif mengeluarkan program dan kebijakan strategis. Salah satu perhatian utama adalah adanya bantuan mengenai pendanaan proses produksi.

selain padat karya dan padat teknologi, juga padat modal. Dalam membangun , mereka membutuhkan biaya yang sangat besar, sementara proyeknya tidak bisa dijadikan jaminan oleh pihak bank. Sesuai amanat Undang-Undang Perindustrian, pemerintah perlu membangun lembaga pembiayaan itu sendiri,” jelasnya.

Kebijakan lain yang terus didorong adalah pemberian insentif fiskal, yang dinilai penting untuk memberikan keleluasaan bagi dalam meningkatkan kemampuan dan daya saing.

Baca Juga :   Kayu Bengkirai, Pilihan Terbaik untuk Proyek Konstruksi dan Dekorasi Properti

Kementerian Perindustrian mencatat bahwa nasional sudah mencapai beberapa kemajuan, di antaranya peningkatan jumlah galangan menjadi lebih dari 250 perusahaan dengan kapasitas produksi yang mencapai sekitar 1 juta DWT per tahun untuk baru dan hingga 12 juta DWT per tahun untuk reparasi .

Baca Juga :   Jual Kayu Jati Belanda Jati Belanda Kayu Sedia Agen Tangsel

“Ke depan, kami berharap kapasitas produksi untuk baru maupun reparasi dapat terus ditingkatkan,” tegas Menperin. Mengingat atau galangan merupakan sektor strategis yang memiliki peran vital bagi roda perekonomian nasional, serta dalam mewujudkan visi sebagai poros dunia.

“Maka itu, pemerintah terus mendorong tumbuhnya di dalam negeri agar bisa memenuhi kebutuhan di pasar domestik, bahkan mampu mengisi pasar ekspor,” tambah Agus. Untuk itu, iklim yang kondusif menjadi syarat mutlak yang menjadi perhatian pemerintah agar kesinambungan operasional dan produktivitas sektor dapat menjadi lebih optimal.

Memperkuat Sektor

Selanjutnya, Menperin juga mengunjungi galangan di Makassar. Kegiatan ini bertujuan untuk mendengar langsung dari para pelaku nasional terkait kebutuhan atau tantangan dalam menjalankan usahanya.

“Apalagi, awal berdirinya PT IKI ini melalui Kemenperin. Jadi, merupakan suatu tanggung jawab bagi kami untuk terus memacu sektor ini agar bisa tumbuh dan berkembang,” tutur Menperin. Hal ini dalam rangka mengimplementasikan keinginan pemerintah menciptakan menjadi negara yang memiliki di sektor .

Menurut Menperin, banyak hal yang perlu dipenuhi dan dibenahi agar sasaran tersebut bisa tercapai, termasuk untuk pengembangan di Tanah Air supaya bisa lebih mandiri. “Ini pasti menjadi fokus pemerintah,” ujarnya.

Baca Juga :   Industri Galangan Kapal: Menapaki Jalan Menuju Poros Maritim Dunia

Guna mewujudkan kemandirian sektor industrinya, dalam jangka pendek dan menengah, Kemenperin terus memacu kemampuan produksi . Upaya ini diharapkan dapat mendukung peoptimalan penggunaan produk dalam negeri dan memperbaiki neraca perdagangan nasional dengan mensubstitusi produk impor.

Baca Juga :   Kayu Kalimantan: Pilihan Tepat untuk Konstruksi dan Mebel

“Kemudian, yang juga menjadi prioritas Kemenperin adalah menyiapkan ketersediaan SDM yang kompeten. Dalam hal ini, Kemenperin akan meningkatkan kerja sama yang terkait dengan pelatihan kompetensi bidang pengelasan atau welding,” paparnya.

Menperin menyampaikan bahwa pihaknya sangat terbuka dengan langkah kolaborasi, termasuk dengan pihak pelaku . “Kami juga akan memfasilitasi bagi para guru dan siswa yang ingin meningkatkan kompetensinya di bidang . Oleh karena itu, kami akan segera melakukan tindak lanjut,” imbuhnya.

Bahkan, Agus mengemukakan dalam rapat terbatas kabinet beberapa waktu lalu, Presiden Joko Widodo mencontohkan adanya teknologi untuk Pelat Datar yang memungkinkan membuat nelayan yang dijamin aman, namun dengan yang lebih murah. Ini merupakan salah satu fokus pemerintah dalam menerapkan hasil riset yang tersambung dengan dunia .

“Dalam rapat tersebut, Presiden menyampaikan agar Kementerian Kelautan dan Perikanan lebih banyak memprioritaskan pembelian - nelayannya yang jenisnya dari hasil riset Pelat Datar tersebut, sekitar 50-60 tonase. Saya rasa PT IKI sudah paham terhadap keunggulan untuk membangun nelayan yang berbasis Pelat Datar itu, termasuk juga terkait dengan biaya produksi dan perawatannya,” ungkapnya.

Di samping itu, pada tahun ini menganggarkan untuk membeli 11 . Bahkan, dalam lima tahun, ASDP memerlukan sebanyak 54 .

Baca Juga :   BKPM Proyeksikan 12 Kawasan Investasi Industri Galangan Kapal

Dalam upaya mewujudkan sebagai poros dunia, nasional memiliki peran strategis yang tak terbantahkan. Dengan didukung oleh sumber daya manusia yang kompeten dan teknologi modern, ini telah menunjukkan daya saing tinggi dalam menghasilkan produk-produk berkualitas. Namun, untuk mencapai puncak kemandirian dan produktivitas yang optimal, dukungan pembiayaan dan kebijakan yang tepat dari pemerintah menjadi faktor kunci yang harus diprioritaskan.

Baca Juga :   Harga Kayu Bengkirai per M3: Pilihan Tepat untuk Konstruksi dan Dekorasi Outdoor Anda!

Melalui insentif fiskal dan pembangunan lembaga pembiayaan khusus, akan memiliki keleluasaan dalam meningkatkan kapasitas produksi, baik untuk baru maupun reparasi . Hal ini tidak hanya akan memenuhi kebutuhan pasar domestik, tetapi juga membuka peluang untuk meraih pangsa pasar ekspor yang lebih besar.

Selain itu, kolaborasi erat antara pemerintah, , dan lembaga pendidikan dalam pengembangan sumber daya manusia melalui pelatihan dan peningkatan kompetensi sangat penting untuk menjaga kesinambungan pertumbuhan sektor ini. Dengan demikian, dapat mencetak tenaga-tenaga terampil yang siap menghadapi tantangan dan mengoptimalkan teknologi terkini dalam .

Langkah strategis lainnya adalah mendorong penerapan hasil-hasil riset seperti teknologi Pelat Datar yang menjanjikan efisiensi biaya dan keamanan bagi armada nelayan. Dengan memanfaatkan potensi ini, dapat memperkuat sektor kelautan dan perikanan sebagai salah satu pilar utama ekonomi .

Mari kita dukung upaya pemerintah dalam mengembangkan nasional sebagai bagian dari visi sebagai poros dunia. Dengan dukungan dan keterlibatan semua pihak, kita dapat meningkatkan kontribusi sektor ini terhadap perekonomian nasional dan mewujudkan kedaulatan yang .