Menyingkap Potensi Pohon Kulim di Hutan Gelawan Kampar, Riau: Analisis Mendalam

– Pelajari potensi ( Becc.) di Hutan Gelawan Kampar, Riau, termasuk struktur tegakan, volume , , dan faktor yang memengaruhi kelangkaannya.

Tingkat yang Mengkhawatirkan

Pohon kulim ( Becc.) merupakan salah satu spesies pohon penting di hutan dataran rendah Sumatera. Di Riau, pohon ini banyak ditemukan di Hutan Gelawan Kampar. Kajian yang dilakukan pada tahun 2001 menunjukkan bahwa struktur tegakan di Hutan Gelawan Kampar tidak normal. Hal ini ditunjukkan dengan jumlah pohon yang lebih banyak dibandingkan dengan permudaan.

Analisis vegetasi menunjukkan bahwa tingkat di seluruh jalur ukur mencapai 42%, tiang 18%, pancang 14%, dan semai 26%. Kondisi ini dikhawatirkan karena menunjukkan regenerasi yang tidak optimal dan dapat berakibat pada penurunan populasi di masa depan.

Baca Juga :   Pohon Kulim, Harta Karun Alam yang Terancam Punah

Potensi yang Besar, Terancam Eksploitasi Berlebihan

Baca Juga :   Segera Temukan Harga Kayu Bengkirai Per Kubik 2023! Penawaran Terbatas! Pelajari Kelebihannya Sekarang!

Meskipun struktur tegaknya tidak ideal, Hutan Gelawan Kampar masih menyimpan potensi yang besar. Diperkirakan terdapat 367.287 m3 dengan diameter lebih dari 20 cm dan 186.344 m3 dengan diameter lebih dari 50 cm.

Potensi ini, sayangnya, terancam oleh eksploitasi berlebihan tanpa diimbangi dengan upaya regenerasi. banyak dimanfaatkan untuk dan di Kabupaten Kampar, dengan konsumsi mencapai 23.366 m3 per tahun.

Dengan laju konsumsi tersebut, diprediksikan bahwa dengan diameter lebih dari 50 cm di hutan alam hanya akan mampu bertahan hingga 8 tahun.

Baca Juga :   Menjaga Kelestarian Pohon Kulim (Scorodocarpus borneensis), Pohon Langka di Taman Nasional Tesso Nilo

Faktor-Faktor yang Memperparah Kelangkaan

Baca Juga :   Pohon Kulim, Harta Karun Alam yang Terancam Punah

Selain eksploitasi berlebihan, beberapa faktor lain juga berkontribusi terhadap kelangkaan di Kabupaten Kampar. Faktor-faktor tersebut antara lain:

  • Konversi hutan: Hutan alam diubah menjadi lahan lain, seperti perkebunan dan permukiman, sehingga mengurangi habitat .
  • Hama: Hama yang menyerang dan memakan buah kulim dapat menghambat proses regenerasi alami.
  • Kurangnya kesadaran masyarakat: Masyarakat belum sepenuhnya menyadari pentingnya menjaga kelestarian .

Upaya Pelestarian yang Diperlukan

Untuk mengatasi kelangkaan di Kabupaten Kampar, diperlukan upaya pelestarian yang terpadu dan . Upaya-upaya tersebut antara lain:

  • Penegakan hukum: Pemerintah perlu menegakkan hukum secara tegas terhadap pelaku pembalakan liar dan perusakan hutan.
  • Reboisasi: Melakukan penanaman di area yang telah terdegradasi.
  • Penelitian: Melakukan penelitian untuk mengembangkan teknik budidaya yang lebih efisien dan .
  • Penyuluhan: Meningkatkan kesadaran masyarakat tentang pentingnya menjaga kelestarian .
Baca Juga :   Cara Menghitung Kebutuhan Kayu Bekisting untuk Luas 300 Meter: Memastikan Keberhasilan Proyek Konstruksi Anda

memiliki potensi ekonomi yang besar bagi masyarakat di Kabupaten Kampar. Namun, eksploitasi berlebihan dan faktor-faktor lain telah menyebabkan kelangkaan pohon ini. Upaya pelestarian yang terpadu dan diperlukan untuk menjaga kelestarian dan memastikan manfaatnya dapat dinikmati oleh generasi sekarang dan masa depan.

Baca Juga :   Cara Menghitung Kebutuhan Kayu Bekisting untuk Luas 300 Meter: Memastikan Keberhasilan Proyek Konstruksi Anda

#pohonkulim #hutan gelawan #kampar #riau #kelestarianhutan #potensikayu #eksploitasi #pelestarian #penegakanhukum #reboisasi #penelitian #penyuluhan